Tags

, , ,

Assalamu alaikum, wr wb.

Hello genks! How are you? Semoga baik-baik dan sehat-sehat semua yaa…

Hari jumat kedua di kantor di tahun 2020. Harusnya hari jumat ketiga sih kalo berdasar kalender. Cuma seminggu terakhir kemarin saya cuti sakit. Gegara ekstraksi 2 gigi geraham belakang sebelah kanan yang impaksi atau dikenal dengan Odontectomy.

Jadi ceritanya gimana?

LOL…

Jadi gini, sebenarnya saya tuh sudah tahu kalau gigi geraham bungsu atau wisdom teeth saya keempat-empatnya impaksi sejak tahun 2010. Sudah sangat lama! Sempet ronsen panoramic juga, jadi kelihatan posisi impaksi yang totally horizontal. Tetapi karena waktu itu saya masih lugu banget, semacam nggak berani, ya ampun operasi gigi dan kujuga merasa nggak urgent dan nggak ada keluhan berarti jadinya nggak dilakukan tuh pembedahan. Sampai sekitar 3-4 tahun terakhir ketika mulai lebih aware sama kesehatan gigi—mulai rutin cek ke dokter gigi—mulai kepikiran, apa diambil aja ya, tapi bener-bener belum dilakukan sampai liburan akhir tahun kemarin.

Sekitar setahun terakhir saya tuh suka mengalami migraine saat mens. Pikir saya, karena kurang darah aja kali ya. Tapi kok intensitasnya lumayan banget, akhirnya pas liburan akhir tahun kemaren saya memeriksakan diri ke Obgyn sekaligus ke Dokter Gigi.

Setelah menjalani kedua pemeriksaan tersebut dan mengeliminasi kemungkinan-kemungkinan pencetus migrainnya, diputuskanlah, besar kemungkinan migraine disebabkan oleh impaksi gigi geraham. Karena jujur aja masalah utama gigi gw itu cuma nggak rapi aja ya sama impaksi, Alhamdulillah sampai saat ini aku nggak punya gigi bolong. Ya udah, dirujuk kesana kemari, akhirnya saya ketemu sama Dokter Bedah Mulut di RSI Sultan Agung Semarang, dan buat janji untuk pembedahan di hari Senin minggu depannya. Yang diambil adalah gigi dengan tanda panah. Gigi gw nggak rapi banget yaak!

Dokter menyarankan untuk diambil 2 dulu, nggak langsung 4. I had no freaking idea why, padahal ku sudah dibius total lo untuk ambil 2 gigi itu, kenapa kagak 4 sekalian sih? But her decision was merely right. It was super painful and super uncomfortable. Seenggaknya setelah diambil hanya satu sisi saja saya masih bisa makan dengan sisi satunya, itupun makan bubur doang ya ini udah hampir 12 harian mostly saya makan makanan lunak. Bayangkan kalau dua sisi sekaligus. Can’t imagine!

Foto di atas saya ambil selang beberapa puluh menit setelah saya sepenuhnya sadar dari bius Operasi, dan setelah kembali ke ruang perawatan. Dan jujur saja pengalaman saya ini rada beda sama temen-temen lain yang juga giginya impaksi. Masa penyembuhannya lebih lama, bengkaknya lebih lama. Mungkin karena posisi gigi saya yang super dalam sekali. Sekarang setelah 12 hari paska operasi, bengkaknya udah turun ya, tapi area gusi masih ada suka nyut-nyut dikit gitu. Sakit banget sih nggak. Uncomfortable feeling masih adalah ya.

Dan masih punya PR ngambil 2 gigi disebelah kiri, entahlah kapan akan dilakukan. Nunggu ada libur dulu kali ya. Hiks… karena lumayan lama masa penyembuhannya.

Oiya saya kemarin operasi + nginap semalem di RS full BPJS ya! karena asuransi lain yang pernah kupake gada yang ngecover Odontectomy genks! Cuma pas lepas jahitan—this is another interesting story—saya ke Pusat Kesehatan Gigi dan Mulut RSCM—yang hanya selemparan batu dari kantor—aku pake Allianz.

Jadi akutuh sebenernya dijadwalkan untuk ke Dokter Yayun di RSI Sultan Agung tanggal 14 kemaren ya, tapi masa sih, musti balik lagi ke Semarang di hari kerja pula, ya udah kubilang ke Dokter Yayun, nanti saya kontrol ke dokter gigi di Jakarta ajalah dok. Dua atau tiga minggu lagi pas balik ke Pati baru saya kontrol lagi ke Dokter. Okelah si dokter setuju.

Jadi sebelum saya ke dokter gigi di PKGM RSCM itu, malemnya karena udah kepengen banget makan nasi, saya akhirnya makan malam pakai nasi ya. Kunyahnya di sisi yang nggak sakit sebenernya. Tapi ya namanya nasi, ya gitulah ya. Itu kondisinya masih ada jaitan di dalam mulut.

Abis makan nasi, satu jaitan di atas lepas dong gegara heboh banget makannya. Ya udah akhirnya besok paginya ke dokter gigi untuk ngecek, kontrol, sekaligus ngelepas jaitan yang lain. Btw, aku pake jaitan yang musti dilepas genk.

Edit:

Tanggal 3 Februari kemarin, aku ke dokter Yayun lagi untuk kontrol dan diketahui bahwa ternyata masih ada 2 jaitan di rahang atas yang belom dilepas, dan ternyata, jaitan ini g perlu dilepas sih, karena bisa copot dengan sendirinya, cuma lamaaa kayaknya. Ketelan pun nggak papa kata dokternya.

Whaaaaat? dan gw parno banget yaelaaa…

Oke pokoknya Odontectomy Season 1 sudah tamat yaaa. Sudah tidak ada masalah berarti. Tinggal nunggu Season 2 nya. hahahaha…

Hadiah tak terduga

Ini mau dibikin satu post sendiri tapi kok kayaknya receh, tapi kok ya lucu dan ada pelajarannya. Ya udah deh jadi side note ajalah ya. Jadi ini soal betapa Alloh itu kalo ngasih rezeki ya dari arah yang nggak diduga-duga dan tetiba aja gitu genks.

Jadi ceritanya—lol kuselalu pakai intro begini—dimulai saat diskon akhir tahun kemaren yang biasanya gila-gilaan tuh. Aku emang punya keinginan—bukan kebutuhan ya, pengen beli eye pallete atau face pallete yang rada bagus gitulah. Nggak sampai harus yang premium brand gitu sih, cuma yang cukup bagus buat dipakai kalau ada kebutuhan. Udah tuh, kebetulan akhir tahun kemaren si Tarte Cosmetic kan lagi diskon, diracunin sama temen juga sih, ku akhirnya rada tertarik lah ya, nyari eye pallete atau foundation gitulah. You know Tarte lah yaa, how good their concealer is!

Tarte Cosmetics

Udah tu browsing-browsing deh, udah dapet yang dipengen dong. Eh tapi pas mau check out kok rasanya berat ya, meski udah diskon. Ya ampun, kok aku impulsive banget, dsb, dsb. Terus yang paling keingetan adalah Maret nanti musti bayar uang pakal sekolah bocah—ini juga yang bikin batal beli tiket IU, padahal udah dapet seat yang oke di Gold/Platinum section, tapi karena mahals ya gajadi juga—ya udah aku batal check out.

Hhh… Mamak batal beli-beli lah ya intinya. Udah terus dilanjut liburan akhir tahun, dirumah sama bocah dua minggu, operasi gigi, penyembuhan di rumah lagi dan akhirnya masuk kantor.Di suatu hari selasa yang tenang yang nggak ada apa-apa sekitar abis waktu maksi, salah seorang temen yang udah senior ngechat via WA,

“Eh Pit sini deh, inilo, ada banyak lipstick LOre**, mau gak?”

Nah karena emang kita sering banget kegiatan sama merek tersebut kita sering dapat goodie bag yang isinya macem-macem produk, jadi kupikir ini salah satu dari itu ya, kemudian kubales dengan males-malesan:

“Iya mbak, nanti kuturun”

Dalem hati paling warnanya syalala-syalala gitu yang gw pun nggak berani make, keseringan kubawa pulang terus ditadah ibuku. Eh terus muncul chat lagi,

“Eh ini ada eyeshadow sama foundation loo”

Abis liat itu kuterus lompat dan bales wa:

“Wow, brb segera”

Udah langsung ngibrit ke bawah. Sesampainya dilokasi, shock dong sayaaaaaah! Itu hamper tahun baru buat Mbak Bos yang isinya bikin jaw dropping banget. Kupilah pilih, terus berdecak:

“Boleh ngambil yang ini nggak?” sambil mengangkat 2 item.

“Oh silahkaaaaaan ambil ajaaaaa”,

And you guess what I’ve got?

Palet Urban Decay Naked Reloaded dan YSL Tatouage Couture Metallics in 102, langsung kukekep kubawa naik.

Wkkwkwkwkw….

Begitulah cerita Odontectomy dan hadiah tak terduga yang mengawali 2020 dengan sangat indah!

Wassalamu alaikum, wr wb.
atviana