Tags

, , ,

Selama saya tinggal di Jakarta sejak 2014, yeah minus pertengahan tahun 2017 hingga awal tahun 2019 banyak sekali yang sudah saya lalui, alami dan saksikan. Beragamlah konteksnya dari yang inspiring, yang bikin geleng-geleng kepala, lucu, sedih, bikin marah, bikin bingung, ada semua. Mengapa rasanya kompleks sekali? Karena mungkin Jakarta ini dinamis banget ya, orang yang dijumpai sehari-hari berjuta-juta dan atmosfernya pun beragam.

Ini baru aja kejadian tadi sepulang kantor. Karena suasana yang masih belum kembali normal kepadatan kendaraan di arteri utama masih di bawah jumlah biasa ketika jam pulang kantor menjelang buka puasa yang syalalalala.

Nah sebenarnya kantor hari ini masih boleh working from home mengantisipasi kondisi yang kurang kondusif yang mana Jakarta masih dalam keadaan siaga, dan akses internet terbatas sodara-sodara. Hiks. Udah 2 hari gw nggak buka Instagram atau Facebook. Whatsapp pun nggak bisa kirim gambar. Banyak teman menyarankan pakai vpn, cuma perlu diakui gw ni parno. Udah itu aja. 😂

Ya udah half of my self menganggap kita lagi puasa medsos. Half of me agak senewen sih. Yang penting masi bisa video call sama apalonijam.

Kembali ke cerita soal pulang kantor tadi. Seperti biasa gw sebagai pelanggan ojek online setia memakai layanan salah satu vendor dari kantor di kawasan Senopati ke kosan di daerah Senayan via Sudirman-GBK lah. Pas memutari Bundaran Senayan ada 1 motor babang ojek online berhenti di tengah jalan. Gw sampe balik badan untuk memperhatikan lama. Ternyata dia memungut sesuatu dari jalan kayaknya Hape.

Nggak jauh dari situ ada 1 pengendara motor lain yang menepi tepat di depan Kantor Bank Panin sebelum Halte Senayan yang rame bus-bus jabodetabek itu bersama Pak Polantas. Nah si pengendara terlihat mau nyebrang. Pahamlah gw ini yang punya barang yang terjatuh tadi. Oh iya sudah.

Sepersekian detik kemudian, karena ini kejadian cepet banget wong gw juga dalam posisi lewat naik motor ya, si abang ojol yang mungut hape ngeloyor meliuk-liuk melewati pengendara lain termasuk kami, gw dan abang ojol yang membonceng gw.

Ya sontak gw langsung tengoklah ke belakang abang-abang si empunya hape teriak-teriak dong sambil masih berusaha ngejar. Tapi kan g mungkin. Itu lagi banyak kendaraan di tengah jalan Sudirman yang segede gaban.

Akhirnya g kekejar lah. Gw yg sama-sama naik motor aja udah nggak bisa merendengi abang ojol pemungut hape itu.

Gw tuh sebelumnya mengira si abang pemungut hape, mungut hape di tengah jalan buat bantuin/nolongin. Nggak nyangka gw, dia bakal ngeloyor gitu aja padahal yang punya ada di situ.

Intinya apa kisanak?

Intinya ya tiap hari gw berasa nano-nano. Kadang ketemu hal yang bener-bener menginspirasi. Kayak babang ojol yang baiknya g ketulungan atau pak polantas yang nolongin orang atau kebaikan-kebaikan jenis lain.

Namun terkadang ya juga menyaksikan kedzoliman kayak begini sik.

Karena manusia juga nano-nano. Pokoknya nggak kekurangan bumbu deh hidup di Jakarta itu. 😁

Bukber Digital

Oiya. Weekend minggu lalu kami baru aja melaksanakan yang namanya bukber digital sesama GFM 44 IPB.

Mengapa harus pake istilah digital segala? karena kita bikin satu conference room secara onlime untuk dipakai ngobrol bareng-bareng jadi banyak temen dari Sumatera hingga Papua bisa ikutan.

Kemaren gw termasuk kompornya sih untuk ngadain gathering ini. Karena apa, well mungkin tahun depan gw nggak punya kesempatan untuk ikut gathering, mungkin karena nggak tinggal di Jabodetabek misalnya. Atau lagi di luar negeri gitu (aamiin…) atau keterbatasan-keterbatasan lain yang bisa saja terjadi. Umurpun belum tentu sampai kan. 😭

Jadinya selama ada kesempatan gw bener-bener mengusahakan untuk turut serta. Jadilah ide bukber secara digital itu dilaksanakan supaya yang terpisah jarak pun bisa bergabung. #eyya

Cheers

atviana