Tags

, , , , , , , ,

Assalamu ‘alaikum wr wb.

Hello my dear good readers, hope you are all okay. Gimana tadi malem hujan nggak? Di sini hujan non stop dari kemarin. Reda sesekali tapi tetap berlanjut hingga tengah malam. Tapi meakipun begitu Apalo tetep aja pengen bobok nyalain ac, kalo dimatiin dia otomatis bangun. Ini seriusan. Apa gw bawa aja ya anaknya ke daerah winter-winteran gitu biar cocok.

Sorry ya, gw selalu membuka postingan dengan ngomongin cuaca, karena jujur, the first thing I wanna share is the weather, yang mana kita ketahui bersama di Indonesia raya ini satu daerah dengan daerah lain sendiri-sendiri kondisi cuacanya. Belum lagi bagian-bagian bumi lain. Iya nggak? 😁

Hal yang baru saya sadari akhir-akhir ini ketika full menjadi stay at home mom for the past year—yang kadang-kadang masi nyambi ngerjain kerjaan orang si kalo diminta tolong, tapi frekuensi nya kecil. Adalah, saya jarang menggunakan perangkat-perangkat heboh kalo nggak kepepet dan shifting to smartphone

Kepepet disini artinya hal yang akan dilakukan disini terlalu ribet kalau diselesaikan lewat hape. Nah yang menjadi perhatian kemudian adalah, I rely so much on my smartphone to do almost anything. Mulai dari bikin draft postingan blog, edit foto dan video, proof read aetikel temen, translasi, taking picture, nonton drama and on and on and on.

Contoh kasus pertama deh: ambil gambar. Ketika lo udah jadi bukibuk rempong, mau sesekali ngambil foto pakai kamera ketika berpergian itu ribetnya minta ampun. Pertama nyiapin gearnya, ngisi batrai ngosongin memori, ngelap lensa etc etc. Itu udah PR, belom pas di lokasi pake rebutan sama anak. Yang mana sekarang Apalo udah mulai tertarik sama semua hal yang dipegang orang dewasa. Ribetlah pokoknya. Makanya saya baru bisa ngeluarin kamera dan jepret-jepret adalah ketika pergi nggak dengan bayik. Mungkin nanti ketika anak udah bisa diajak kerja sama kali ya baru ganti cerita.

Bawa kerjaan kantor ke rumah, zaman dahulu kala.

Kasus kedua, kerja pakai laptop. Duh ini juga PR, kerjanya harus ketika bayik bobok kalau nggak dia juga mau ikutan mencet-mencet tuts. Jadi nggak fleksibel kalau mau misalnya ngerjain apa-apa gitu nggak bisa disambi dengan momong.

Akhirnya saya beneran mengandalkan hape banget akhir-akhir ini. Well hape saya sebenernya bukan yang paling mutakhir, udah termasuk lawas. Speknya kalau dibandingkan dengan keluaran anyar ya tiarap lah. Tetapi cukup powerful untuk dipakai ngapa-ngapain. Hal yang bikin kaget juga, semalem saya bisa pakai hape untuk ekstrakting folder yang di zipped. Wkwkwk katrok ya, gw baru tau ternyata bisa, tanpa menggunakan aplikasi tambahan pun. Yes, semalem saya katakanlah ngerjain satu aplikasi kerjaan full pakai hape dari awal sampai akhir.

Kalau dulu karena laptop nyala terus saya ngapa-ngapain pasti pakai laptop. Sampai-sampai jaman kuliah, bisa dibilang laptop nggak pernah mati. Wong kadang aja sampai ditinggal tidur laptopnya masih kerja. Tapi sekarang semua tergantikan dengan aplikasi smartphone yang canggih-canggih, semua bisa diselesaikan dengan dua jempol. Ahyeey!

Untuk sedikit meningkatkan performa, sekitar beberapa bulan lalu saya bener-bener bersih-bersih hape. Buang sampah, uninstall aplikasi nggak perlu dan storing foto-video di laptop. Tetapi sepulang dari yurop kemarin belum bersih storing foto nya, masih ada beberapa tersisa dan aplikasi tambahan banyak nih diinstal, belum diberesin.

Dan kayaknya kedepannya masih belum terlalu banyak berubah. My smartphone my hero lah masihan.

Segitu dulu kayaknya ya rumbling nya. Gimana dengan kamu, udah shifting ke hape juga?

Till next post.

cheers,
atviana