Tags

, , , , , , , ,

Assalamu ‘alaikum wr wb. 

Dear Good Readers,

Sebenernya, I really want to write something heavy, pake banget-banget. Tapi takutnya niatnya nggak lurus. Bukan buat sharing tapi buat kode keras. Dan kayaknya elmu saya belom sampe situ. Jadi mungkin kiranya nanti suatu saat dapet kuliah atau tausiah yang berkaitan, akan saya share. Saat ini disimpen di kepala aja kali ya, dan niatnya disampaikan disini. Hehehe.

Saya baru aja menjalani perjalanan darat selama 36 jam nonstop, Pati – Bogor – Jakarta – Semarang – Pati.

Selama menetap di Jakarta saya lebih prefer naik kereta kemana-mana. Lebih santai. Tetapi masalahnya saya ini mudah kena motion sickness jadi sebenernya perjalanan darat itu tantangan banget.

Ini kayaknya traveling tektok paling niat selama hidup. Belum pernah sebelumnya kayak gini. Nggak pake nginep, karena, Alhamdulillahirabbil ‘alamin, urusan saya beres dalam waktu super duper singkat. Angkat 4 jempol buat birokrasi Kota Bogor yang sekarang oke banget dan Gojek yang emang highly rated banget buat orang-orang macem saya yang sangat mengandalkan transportasi umum, yang mana tanpamu aku g bisa kemana-mana lah.

Beneran nggak nyangka. Sebenernya gembolan yang dibawa dari Pati itu udah berisi bekal buat perjalanan 3 hari. Ya Alloh berat banget jadinya ranselnya, tetapi semua atas izin Alloh, jam 11 siang urusan gw udah beres dong. Akhirnya langsung mesen tiket buat balik. Sampe-sampe my old good friends misuh-misuh karena batal stay lama.

Cuma, hati ini rada-rada nggak tega buat extend lama-lama ketika urusan udah beres. Ini adalah kali pertama Apalo ditinggal di rumah. Udah mikir yang nggak-nggak, eh tadi subuh, Ibuk pulang, bocahnya sante aja. Ketawa-ketawa sih ditawarin cemik (read: ASI) tapi dia kemudian rada jengkel, cemik nya ditampol. Karena hilang selama 2 malam. Wkwkwkwk, Apalo kalo malem full cemik, dia bakal cranky cemik nya g ada. Malam pertama ditinggal penuh drama, tapi malam selanjutnya udah minim drama, bobok sambil minum susu soya. Yeah dia alergi susu sapi. I will share these interesting facts in another post.

Udah bisa dia ditinggal sekarang. Latihan ya deeek!!!

Faktanya kesakitan berpisah dari anak bukan cuma sekedar emosional tapi secara fisik ternyata sakit jugaaaa. I do have two lactating breasts yang nggak dicemik-cemik selama 36 jam. Buibu disini bisalahya bayangkan rasanya gimana. Bengkaknyaaa, panas dan meradang. Udah dipompa sih regularly. Tapi karena 36 jam saya total di luar dan di perjalanan, nggak ada waktu private yang cukup lama untuk bisa pumping dengan cukup tuntas. Ini juga satu alasan ibuk pengen cepet-cepet pulang kelonan sama Apalo.

Intinya, gimana ya, saya ini tipe yang terlalu banyak dipikir di awal. Kejadian aja belum, tetapi khawatirnya banyak. Nah kemarin selama perjalanan, khawatir banget Palo bakal gimana-gimana, atau urusannya jadi lama dan bertele-tele. Tetapi ternyata nggak. Kelebihan dari banyak khawatir di awal adalah saya sebenarnya siap dengan segala kemungkinan, terburuk sekalipun. Tetapi kondisi khawatir berlebih ini melelahkan.

Dan saat ini bagi saya, ada strong love-hate relationship antara saya dan Bogor. Ada hal-hal yang membuat saya mual dan muak ketika triggersnya terlintas di pikiran, tetapi banyak hal membahagiakan juga di sana. Kemudian persinggahan sesaat di Jakarta, memaksa saya untuk merasakan hal yang sama. Kalo keinget muak banget rasanya. Padahal sebenernya I do love these cities. Jadi mixed feeling ini juga ikut menguras emosi.

Yang saya sadari kemudian juga adalah, Alloh sudah menyiapkan jalan, jangan takut, jangan bersedih, jangan ragu dengan ketetapanNya. Tidak ada perjuangan yang disia-sia. So yesterday was like a dream. Ketemu temen pun kilat abis, I am very happy to hear your happy story. Buat yang belom sempet ketemu, well I’ll be back in no time soon. Tentunya juga nanti dengan cerita traveling yang berbeda, drama yang berbeda. Doanya adalah, agar selalu tetap dalam lindungan Alloh SWT dan dimudahkan di setiap urusan kita.

Till next traveling post.
Wassalamu alaikum wr wb

cheers,
atviana